Kejutan Besar di Kasus Formula E, Apakah Anies Tersangka? Petrus : Tunggu Tanggal Mainnya

Nasional7,089 views
7 / 100

JAKARTA – Advokat senior dari TPDI Pergerakan Advokat Nusantata, Petrus Selentinus menilai akan ada kejutan besar yang menggemparkan publik Indonesia dalam waktu dekat. Kejutan tersebut menurut Petrus berkaitan dengan kasus dugaan Korupsi Formula E yang disebut-sebut melibatkan mantan Gubernur DKI Anies Baswedan.

Pasalnya, menurut dia, kasus tersebut secara head to head menghadapkan Anies Baswedan dengan pimpinan KPK dalam 2 (dua) sudut pandang mainstream yang ekstrim. Pandangan pertama datang dari kelompok simpatisan Anies yang menyatakan KPK menjadi alat politik untuk mengkriminalisasi Anies yang berarti politisasi posisi KPK.

“Sedangkan pandangan KPK dan kelompok yang mendukung kinerja KPK dalam kasus Formula berpandangan Anies Baswedan harus diproses hukum lebih cepat lebih baik, karena menyangkut kepentingan kepemimpinan nasional ke depan yang bersih dan bebas dari KKN,” katanya, Selasa, 28 Februari 2023.

Namun demikian, kata Petrus, penyelidik KPK yang ingin kasus dugaan Formula E, betul-betul matang dan akurat hingga saat ini masih melakukan pendalaman dan belum membuat Laporan Hasil Penyelidikan ke Pimpinan KPK untuk dinaikan ke tahap Penyidikan.

“Inilah persoalan yang melahirkan polemik berkepanjangan karena Masyarakat punya cara pandang dan sumber informasi yang berbeda dengan informasi yang diperoleh pimpinan KPK yang bersumber dari hasil penyelidikan,” katanya.

Petrus mengatakan, dalam penyelidikan kasus dugaan korupsi Formula E, hal yang sama terjadi antara penyelidik dengan pimpinan KPK, dimana ketika penyelidik dalam melakukan penyelidikan menemukan bukti permulaan yang cukup adanya dugaan tindak pidana korupsi, maka dalam waktu paling lambat 7 hari kerja terhitung sejak tanggal bukti permulaan yang cukip ditemukan, penyelidik melaporkan kepada KPK, sebagaimana Firli Bahuri mendasarkan argumentasinya soal penyelidikan dugaan korupsi Formula E pada ketentuan pasal 44 UU KPK.

“Melihat dinamika polemik yang berkembang di masyarakat khususnya di kalangan ahli pidana korupsi yang diminta menjadi Ahli yang memberikan pendapat Ahli dalam tahap penyelidikan, yaitu bahwa kecukupan bukti permulaan atau minimal 2 (dua) alat bukti itu sudah ada untuk ditingkatkan ke tahap penydikan,” katanya.

Petrus menambahkan, perjalanan penyelidikan KPK terhadap kasus dugaan korupsi Formula E, sudah berjalan 1 tahun lebih untuk pemeriksaan di tahap penyelidikan, dan di tahap penyelidikan tersebut muncul perdebatan tentang apakah sudah saatnya dinaikan tahapan pemeriksaan ke tahap penyidikan.

Tapi baginya, perdebatan tentang perlunya dinaikan tahapan pemeriksaan dari penyelidikan ke tahap penyidikan adalah hal yang lazim dalam dunia kerja Penyelidik entah itu KPK, Polri atau Kejaksaan. Di Kepolisian manakala hasil penyelidikan belum mendapatkan titik temu untuk dinaikan ke penyidikan, maka penyelidik dan/atau penyidik melakukan gelar perkara untuk mencari titik temu memperjelas hasil penyelidikan untuk menunjang penyidikan ketika berkas hasil penyelidikan dinaikan ke tahap penyidikan.

“Di sinilah ada dua arus maisntream berpacu dan jawaban yang pasti adalah tunggu tanggal mainnya, kejutan dari KPK yang semoga sebentar lagi akan ditetapkan, karena penetapan itu sesuatu yang prosedural, tetapi hasilnya atau isi penetapan itulah yang ditunggu sebagai kejutan besar tahun ini,” jelasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *